12/10/2010

R.A.R.E: Bab 2

[Bismillah wal hamdulillah]

"Bro..ana nak keluar sekejap.Pergi kedai 'asir." Pesan aku kepada rakan serumah, Malek.
"Seorang jer?" tanya Malek prihatin.
"Layan blues kena la sorang-sorang..keh keh keh.."balas aku dengan gelak.

2 minggu lagi winter break bermula. Perancangan ke Turki perlu disusun. Semalam aku sudah bincang dengan seorang ustaz yang terlibat dengan agensi perlancongan tentang bajet dan urusan yang berkaitan. Harapnya semua urusan lancar!

"Wahid koktail, wahid mango.."
"Hadir!.."balas ammu yang mengambil pesanan duduk di kaunter hadapan kedai 'asir atau jus buah-buahan.

Memang satu kesukaan aku untuk bersenang-senang di kedai 'asir.Kadang-kadang habis hingga 4 gelas jus sekali hadap. Kelihatan malam ini kurang pelanggan datang berkunjung. Terbaik! Mood yang baik untuk mengosongkan otak yang kusut.

"Aiwah syeikh..wahid koktail wa mango.."
"Syukran!"

Sekiranya suatu hari nanti aku pulang ke tanah air, satu benda yang akan aku rindui adalah 'asir!

"Assalamua'alaikum.."
"Wa'alaikum salam..", aku menjawab. Segera aku berpaling mencari suara itu.

"Oh..Amir. Dari mana ni?", tanya aku.
"Baru balik SC(smart circle.macam usrah la..).."

Tidak semena-mena kelihatan koktail aku terangkat ke suatu arah yang lain. Mamat yang bernama Amir itu dengan selamba menghirup koktail aku. Aku hanya memandang dengan penuh kasih sayang!

"Abang memang terbaik lah!"
"Kenapa?", tanya ku dengan penuh kemusykilan.
"Betul lah orang kata abang ni ada 6th sense."
"Haa??..", respon aku dengan penuh tanda tanya. Sejak bila aku jadi kanak-kanak terpilih Digimon ni?!
"Abang tahu-tahu saja saya tension balik dari SC. Pastu siap sediakan koktail untuk saya ni..", ulas Amir.

Kah kah kah..gelak aku dalam hati sekuatnya.

"Ok! Ni kenapa tension-tension balik SC?"
"Arghhh!! Memang celaka!.."
"Aik?sampai maki-maki ni...Parah!"

"Takde seorang pun yang datang....".Luah Amir pada aku.
Memang masalah kerap terjadi. Ahli-ahli usrah kadang-kadang kurang memberi komitmen. Itu perkara biasa.

"Amir ada makwe tak?", tanya aku.
"Ishh..mana boleh..Ikhtilat tak syarie tu!"
"Hehehe...bagus-bagus. Tapi anggap la mengorat itu dibenarkan. Macam mana Amir nak mengorat?"
"Ermmm..entah!"
"Haaa...Itu yang perlu difikirkan. Bagaimana mahu mengorat adik-adik SC?"
"Haishh..Payah tu bang."
"Memang la bercinta itu payah. Taktik kena cukup. Ayat kena manis!"

Kelihatan Amir termenung panjang sambil mencucuk potongan buah pisang. Terus masuk ke mulut. Aku memandang dengan penuh kasih sayang sekali lagi!

"Baiklah..Balik ni saya fikirkan."
"OK! Fikir sampai hangus...Bercinta ini bukan faham, tapi RASA!"
"Hehehe..Baik!. Terima kasih ye bang untuk nasihat dan koktail ni.."
"Ye..."

Cinta.Cinta..Teringat 2 tahun lepas.

"Awak..Sekarang ni sedang musim sejuk. Sejuk giler la..", luah aku di telefon.
"Iye? Alahai..Cukup tebal tak baju tu?", tanya Faridah.

Musim sejuk 2 tahun lepas. Terasa hangat walaupun badan beku!Cinta itu hangat.
Tahun ini sedikit berbeza. Suhu hanya seperti sejuk waktu subuh. Tapi hati ini sudah beku!

It's raining in winter........
Diambil dari sini

Dzuu Haniin 
Masih di Bumi
H10, Mars.

2 ulasan:

Abul Akmal Arif Bin Anuar berkata...

dah lama sebenarnya aku nak komen
cuma asyik terlupa
aku nak cakap
kenapa tak nampak kesinambungan bab 1 dan bab 2?

Dzuu Haniin berkata...

hahaha...sebab aku tak pergi Turki lagi.. :P