9/15/2009

Aku Nak Jadi USTAZ!

Aku mencapai beg sandang yang berwarna coklat kehijaun bersama kain rida' hitam berjalur putih, kaki ini terus melangkah keluar dari bilik 301 Darul Iman Students Hostel. Hari ini aku tekad, mesti pergi Jabal Muqatam. Meskipun badan kata tidak mahu. Ah, peduli sama kau badan.

Aku terus menyelempangkan beg kesayanganku ke bahu kanan dan rida' di bahu kiri. Bismillah! Kaki menyarung selipar putih yang mengaibkan.Mengaibkan? Itu ada kisahnya yang tersendiri. Kakiku ini banyak menyimpan kisah lucu.
Abaikan semua itu.Usah berlengah-lengah pemuda Islam harus pantas. Kaki ku terus melangkah menuruni tangga asrama, sejurus menyusuri Suq Sayarah. Pasar kereta. Bila tiba hari Jumaat dan Ahad pasti dataran ini dipenuhi manusia dan kereta. Mahu yang murah, mahal, cantik atau buruk, pilih saja. Asal punya wang. Oh, lupa aku bawa duit tak? Tangan meraba belakang beg dan terus membuka zip. Jika tak bawa aku terpaksa berpatah balik dan mendaki tangga asrama.Pasti memenatkan...Alhamdulillah masih punya wang.

Terpandang di kiri aku seorang makcik bersama tisunya. Memohon sedikit belas dari aku. Anaknya pula sibuk mengekori aku. Alahai...Moga Allah terus beri kemudahan dan membantu ummah. Terus ku beri 1 genih. Dapat tisu sebungkus.
Aku meneruskan perjalanan aku.Oh, Masjid Syarbini belum habis lagi terawih. Dulu selalu juga aku datang solat di sini. Cuma sekarang aku semakin malas. Teruk betul aku ni....Khidir, kau tak perlu nak bernostalgia di sini. Nanti lewat pula sampai di Muqotam..

Peace!
Itulah gaya yang perlu aku tunjuk pada pemandu tremco. Sebenarnya yang dimaksudkan dengan simbol tangan berbentuk 'V' itu adalah nombor 7 dalam bahasa Arab.
"Sabi'e?"
"Aiwah!"
Aku ni bukan reti sangat cakap bahasa Arab. Kalau seputar kenderaan atau yang berkaitan aku masih mampu berkomunikasi. Kalau keluar dari kebiasaan, memang aku akan terkontang-kanting.
Teruk bukan? Sudah setahun di Mesir tapi masih lemah berkomunikasi. Aku sedar dan teramat sedar bahawa aku memang teruk dan tak reti berbahasa Arab. Walhal itulah medium komunikasi dan ilmu yang paling utama di sini. Apa pun hidup perlu diteruskan! Alahai...
Sampai di Sabi'e aku bergegas ke Mahattah Muqotam. Stesen khusus untuk ke Muqotam. Mudah sahaja hendak ke sana. Banyak van yang menanti pelanggan. Sesama pemilik van mereka membuat giliran untuk membawa penumpang. Kalau tidak, pasti huru-hara seantero Sabi'e. Aku terus masuk ke dalam salah sebuah van setelah memastikan ia ke Muqotam. Kalau dalam 'amiyah bunyi huruf Qaf diganti dengan bunyi Alif. Jadi Muqotam disebut sebagai Muatam.
Aku punya satu tabiat ketika menaiki kenderaan. Iaitu berasa mengantuk sejurus kenderaan bergerak.Ya Allah, mengantuknya. Aku ambil kesempatan untuk tidur dulu. Nanti boleh dapat tahajud di Masjid Asyraf. Tidak tidur tidak boleh tahajud tapi masih dikira mendirikan malam (qiamulail). Di sana takkan punya masa untuk tidur. Syeikh hanya beri masa yang singkat untuk istirehat.

Dalam tidur ayam, aku termenung dan berfikir. Untuk apa aku bersusah, berpenat dan berkejar untuk ke Masjid Asyraf. Kau pergi dengar Syeikh Dr. Yusri mengajar pun bukan faham. Lagipun kau pelajar perubatan. Seusai kau habis belajar di sini, kau dah perlu menghadap pesakit-pesakit. Kau nak buat kuliah macam Dr. Yusri? Jangan terlebih perasan. Kau tahu siapa diri kau bukan? Kau tahu kemampuan kau bukan? Untuk apa semua ini?
Aku terdiam sebentar...
Apa matlamat aku selama di sini? Mengapa sedari dulu aku berangan mahu ke Mesir?
Neuron-neuron aku melakukan sinaps. Mencari jawapan untuk diri. Sehinggalah ia membentuk suatu jaringan maklumat.
Aku tersenyum seorang diri. Bagai seorang pesakit schizophrenia. Semua itu helah nafsu dalam mengugah aku supaya jauh dari cahaya Rasulullah. Ulama adalah pantulan dari cahaya Rasulullah. Mereka merupakan pewaris harta Kekasih Allah. Bersama mereka adalah Nur yang mampu menerangi mereka dan orang yang bersama mereka.
Tentang segala persoalan itu, semua jawapan ada pada kelebihan ilmu. Bukankah Kekasih Agung telah menyebut dalam kalam kebenaran.
Daripada Abu Hurairah r.a telah bersabda Rasulullah s.a.w;
"Barangsiapa yang dikehendaki oleh Allah akan kebaikan padanya, maka sudah tentu Allah menjadikannya seorang yang mengerti dengan hal-hal agama."[hadis riwayat ibnu Majah]
Maka mahu menjadi pilihan Allah perlu berusaha menjadi yang terpilih. Bagaimana? Hadiri majlis ilmu. Aku tak mengharap untuk menjadi tuan guru. Mahupun orang hebat lagi terkenal. Aku hanya inginkan kebaikan pada agama supaya ia menyelamatkan aku dari murka Allah.

Terkadang pujukan nafsu itu lebih halus. Hingga sesekali aku hampir tertipu dalam suluk. Pada waktu aku kesedihan dan tercabut tenang dari hati, nafsu mengajak aku untuk mengabdikan diri berseorangan di bilik bak seorang 'abid.
"Wahai Khidir! Biarlah kau bersendirian larut dalam solat dan tasbih memohon keampunan."
Aku sedikit termakan dengan umpanan beracun tersebut. Aku tertipu, bukan semakin dekat, bahkan hati makin gelap diselimut dosa. Hingga menyebabkan jiwa aku sedikit lumpuh. Maka menitislah air mata penyesalan memohon ampun dalam sujud dan khudu'. Bergema dalam kotak fikiran aku suara Guruku yang Mulia, Ustaz Zul sewaktu di Baitul Qura'.
"Kalau hati rasa tidak aman, tidak tenteram, pergilah bertemu ulama' dan syeikh. Kerana mereka ini orang yang rabbani. Perkataan mereka menyembuhkan hati kita kotor disebabkan dosa dan kelalaian.  Walaupun hanya sekadar ziarah dan minum air teh segelas."

Sejenak mengingati pesan tersebut itulah, aku terus bersiap untuk ke Masjid Asyraf bertemu Syeikh Dr. Yusri. Tiada lagi rasa teragak-agak mencemar hati.

Bergema pula di benak aku pesan seorang guruku yang amat ku cintai, Ustaz Azharuddin;
"Enta bila sampai di Mesir, banyakkan taqarrub, banyakkan taqarrub, banyakkan taqarrub."
Sebak di hatiku bila mengenangkan setiap pesan beliau. Ya Allah, kau rahmati dan sayangilah guru-guruku seperti mana mereka mengasihani aku. Tiba-tiba timbul pula rasa rindu dalam hati pada Malaysia....

Kaki berhenti di hadapan sebuah imarah (apartment) tertera tulisan MASJID AL-ASYRAF. Bismillah! Kaki kanan melangkah masuk ke dalam masjid. Kedengaran suara imam mengalunkan ayat suci al-Quran. Aku kenal suara ini, tiada berlagu tapi nada suaranya bersatu dalam kalam suci itu. Apabila sampai ayat rahmat, doa diajukan pada Allah. Tatkala tiba pula ayat murka, suara sayu merintih memohon keampunan. Dari kejauhan aku melihat Murabbiku, Tuan Guruku. Terasa begitu jauh dan kerdil kedudukanku di sisi Allah berbanding beliau.Ya Allah...

Aku menghampiri jemaah dan menyusun di dalam saf. Akal dan hati mula menyatu.
ALLAHUAKBAR.... Berderai hati aku merindui sang Khaliq. Ya Allah cintailah aku, pandangilah dengan pandangan belas dan kasihMu. Jangan sesekali Kau memurkai aku..Ya Latif..Ulthuf bina...

ALLAHUAKBAR...Aku tunduk dan abadikan diriku hanya untukMu. Meski mungkin pengabdian aku tidak sempurna, terimalah aku sebagai hambaMu...

ALLAHUAKBAR...Hati seperti terkena siraman air yang sejuk. Inilah 'shobbabah' atau simbahan air yang disebut oleh Imam Ibnu Qayyim al-Jauzi. Ya Allah, jadikanlah aku hamba pilihanMu, terpilih memahami ilmuMu. Meski tak mampu menjadi Ulama',
............................................................................................................................................................
Usai solat terawih, syeikh memberi rehat sebentar sebelum memulakan tahajud pula. Maka aku mengambil suatu sudut di dalam masjid untuk bersandar. Aku mengambil satu buku catatan dari dalam beg. Sambil berehat aku melorek dan melakar sesuatu pada muka buku tersebut.
Ah, imam sudah memanggil untuk solat tahajud. Buku itu aku atur bersama beg, rida' dan cermin mata. Nanti sambung semula contengan aku itu. Huh, hidup ini memang banyak 'unfinished business'. Tapi kita yang perlu menilai mana yang perlu diutamakan....


Kosa kata
1. Sinaps- Tempat pertemuan antara dua saraf atau suatu saraf dengan suatu tisu.[sumber-laman DBP]
2. Schizophrenia -1. type of mental disorder, (penyakit) skizofrenia; 2. (colloq) inconsistency, perangai yg berubah-ubah.[sumber-laman DBP]


Info
Kisah diatas bukanlah kisah penulis. Semua hanya suatu manipulasi maklumat dan sumber. Sebarang yang berkaitan, maka ia memang berkait. Andai tidak terkait, pergi belajar mengait baju,kopiah atau yang sewaktu dengannya. Ini adalah karya pertama penulis, maka sebarang kritikan yang rasional mahupun tidak akan diterima. Wallahualam..


Di tempat pengajian, Masjid Asyraf. Bersama Syeikh Dr. Yusri.

7 ulasan:

IBNUIDIRIS berkata...

tabarakallah...
moga diprmudahkan Allah dalam urusan ilmu dan agama..iAllah..biiznillah
Dryusri menyampaikan ilmu ape erk??menjdi tanda tanya..hehehe..nati ana dah sapa sne ana plak ar teman nta spy xkeseorngan lagi..iAllah..
nie shbat ana klau xkeberatan,bleh nyatakan waktu berlakunye smua nie..hehehe
seeru alla barakatillah

aimi amush berkata...

anas belajar medic
anas belajar ilmu lain jg mcm ilmu nie

means kamu bkannye buat keja sia2 tapi kamu kejar ilmu tu. sebab dlm dunia ni bnyak sgt ilmu kan kan kan. all the best okieh~

Dzuu Haniin berkata...

afuza-syeikh mengajar hadis.kisah tu adalah campuran pengalaman.maka tiada waktu yg tetap..huhu.

aimi-kadang-kadang obses terhadap ilmu itu melampau.tapi nak maintain semangat tu agak susah..

hamzah berkata...

aiwah
kjar ilmu penting
sgt pentig
tp sentiasa lah berdoa agar ilmu itu bermanfaat

Dzuu Haniin berkata...

amiin..terima kasih syeikh hamzah..doakan ana terus mendapat berkat dan dapat memanfaatkan segala ilmu..

Anak Ostat Amin berkata...

jeles giler.. itu jelah yang boleh dikatakan wat masa nih.. haihh~

Dzuu Haniin berkata...

Ust Fahmi dah dalam medan sebenar lagi ana jeles...tunggu kawin je tu kan??hehe