4/17/2009

Aku Doktor!

Setiap kali hujung minggu pasti terasa suatu kelegaan yang terasa dari dalam..setelah melalui setiap hari yang agak tertekan. Tertekan dengan pelajaran sebenarnya takde lah sangat. Cuma hal-hal sampingan yang menyerabutkan. Ditambah dengan kemalasan aku untuk mengulang kaji, menyebabkan banyak pelajaran yang diajar sebelum ini terlupa-lupa bagai orang nyanyuk. Maka bergandalah tekanan atas diriku.













Aku Yang Kuat Berangan


Sering kali aku berangan,segera lah tamat 6 tahun ni. Untuk cepat-cepat aku pulang ke Malaysia.Cemburu juga pada Abg. Saufi yang telah menamatkan ijazah kedoktorannya baru-baru ini(Tahniah pada Abg Saufi,iaitu tuan guruku moga kita sama-sama menjadi doktor yang terbaik.Anas takkan kalah!).

Our Stand

Hari-hari yang berlalu pula terasa begitu menyesakkan dada. Menyendatkan warasku. Mujahadah yang tak mungkin putus. Masa yang semakin suntuk dalam menghadapi peperiksaan yang tak pernah berhenti mempermainkan aku.

Pada waktu ini,aku berasa aku seakan tak mampu berbuat apa-apa. Selamat aku masih ada dia dan DIA. Sentiasa sahaja setiap langkahku dimudahkan DIA. Ini sahaja saki baki kekuatan dan kepercayaan yang aku ada ketika berlari didalam medan untuk menjadi seorang bergelar DOKTOR! Semua 'isme' ,doktrin dan kepercayaan atas diriku sendiri yang aku sengaja bina untuk menipu diri sendiri gugur. Gugur sama sekali!!Aku tak mungkin mampu 'survive' dengan semua tu. Aku tak perlukan semua itu. Setelah berapa ramai doktor yang gugur dalam dunia sendiri. Kalah pada dunia rekaan sendiri. (ada statistik yang doktor ramai sakit jiwa.tapi maaf puas cari. Tapi tak jumpa.)


Setiap dari kita sentiasa meningkat. semakin tinggi. Secara selari cabaran turut sama meningkat. Selaras dengan itu juga kita perlu pada pegangan dan tempat berpaut yang lebih kukuh. Maka mulalah manusia mereka-reka falsafah hidup untuk mereka bersandar melepas lelah penat setelah berperang dengan alam masing-masing. Tapi mereka tak pernah sedar sekadar lama manakah sandaran itu mampu bertahan??Mampukah sandaran tersebut menjadi benteng bagi kita menghadapi hemapasan ujian yang menggila.

Pada fitrah memang kita sentiasa berharap pada tempat bergantung. Mana ada manusia atau makhluq yang mampu bergerak sendiri.sentiasa bergantung satu sama lain. Bantu-membantu sesama kita.


وَتَعَاوَنُواْ عَلَى الْبرِّ وَالتَّقْوَى وَلاَ تَعَاوَنُواْ عَلَى الإِثْمِ وَالْعُدْوَانِ وَاتَّقُواْ اللّهَ إِنَّ اللّهَ شَدِيدُ الْعِقَابِ

Dan tolong-menolonglah kamu dalam (mengerjakan) kebajikan dan takwa, dan jangan tolong-menolong dalam berbuat dosa dan pelanggaran. Dan bertakwalah kamu kepada Allah, sesungguhnya Allah amat berat siksa-Nya. [al-Maidah:2]

Namun selama manakah manusia mampu bersama kita. Pasti sampai pada kita satu masa yang kita akan bersendirian. Sampainya waktu tersebut pada siapakah kita mahu memohon pertolongan?

إِيَّاكَ نَعْبُدُ وإِيَّاكَ نَسْتَعِينُ
Hanya Engkaulah yang kami sembah [6], dan hanya kepada Engkaulah kami meminta pertolongan. [al-Fatihah:5]

Akhirnya...

Cabaran pada masa akan datang pasti lebih hebat. Cabaran pada fizikal dan jiwa. Bakal doktor perlu persiapkan diri bukan dengan ilmu perubatan sahaja bagi menghadapi pesakit. Malah yang lebih penting adalah ilmu perubatan jiwa.

Ar-Razi (sarjana perubatan Islam silam)pernah berkata, "Satu kebanggan pada aku adalah mengubati pesakit tanpa menggunakan ubat tapi hanya waham(kata-kata)."

Dengan situasi dunia sekarang, Islam sangat diperlukan. Adalah satu kerugian yang teramat besar pada dunia setelah Islam tak tertegak dimuka bumi. Islam itu sendiri adalah Rahmat dari Allah. Tiada apa yang mampu kita lakukan untuk mengubat dunia kecuali dengan Islam

4 ulasan:

firdaus mansurah berkata...

salam..
anas pnye blog power gak..
nk jd seorg dktr bkn mudah..
perlukan kegigihan n keazaman yg berterusan tmbahan pula di mesir yg berbagai perit jerih nya..
papepn,.ana hrp adik anas ni blh survive n kuatkn diri!!chaiyukk!!
kembalikan kegemilangan islam yg dahulunya pernah melahirkan tokoh2 perubatan,pemikir2 islam yg hebat2..
anas seorg hafiz n manisnya kalo anas berjaya sbagai dktr dgn cemerlang..insyaALLAH blhla mnjadi contoh kepada org2 lain..kn tu method dkwah?kn3??hehehe
selamat berjaya!!stdy sedakkk!!kurgkn xtvt yg xbrape penting utk fatrah skrg..utamakan yg lebih utama..semoga ALLAH bersama anas!!chaiyuukk =]

Azan Subuh berkata...

semoga berjaya memburu sebuah cita2...insya Allah.

TENGKU KHAIRUL IDHAM berkata...

Cita-cita itu pegangan.
Antara yakin dan percaya.


Semoga Dr.Anas berjaya...

Dzuu Haniin berkata...

syukran. jazakallah..moga Allah sentiasa memberi kita kkuatan untuk trus hidup bersama Islam.berjuang bersama Islam.Mati bersama Islam..