7/18/2011

Lemah

Bismillah wal hamdulillah

Saat ini adalah saat jiwa ditahap paling lemah. Berkecai. Hancur.

Putus asa.

Allah!

Mata mula bergenang dengan air.

Lemah.

Buntu.

Termenung.

Jika ada manusia yang berputus asa dengan dunia, maka anbiya' adalah yang paling awal sekali patut berputus asa.

Tetap rasa lemah.Kamben!

Mungkin aku perlu tidur dan kek batik. Bye!

Syeikh Murabbit al-Hajj (sumber)
Nota kaki:
1. Mungkinkah gua perlu batalkan hasrat pulang ke Malaysia? Gua perlu mencari sesuatu. Mauritania?

2. Bila gua kata jangan tanya tentang exam, maka?

Wallahu'alam

Dzuu Haniin
Hero pun menangis!

5 ulasan:

Qistina Qibtiya berkata...

jangan sedih..

EZAN IDMA berkata...

sabar ya! be strong :)

Dzuu Haniin berkata...

hehe..mungkin penat sangat kut. dah kembali stabil

Learner berkata...

Setelah berusaha, tawakkal. Lainlah kalau kertas jawapan kau putih-putih saja.


Aku pernah menangis lepas satu paper masa taun 3 dulu.

At last, lepas bincang ngan ayah aku, aku balik Msia kejap. Renew semangat.Betulkan jalan perjuangan yang samar-samar masa tu.

Alhamdulillah, aku ketemu jaya pada percubaan kedua.

N.B.
Point aku pasal tawakkal, bukan tentang percubaan kedua.

Good Luck.

Dzuu Haniin berkata...

terima kasih abg iwan!

siap ada N.B macam dalam buku teks.hahaha...