12/03/2009

Aku yang Bekorban, Bagaimana di Chechen?

Bismillah wal hamdulillah...
Allahuakbar! Allahuakbar! Allahuakbar!..(banyak sangat pula kalau mahu tulis 9 kali..anda boleh darabkan dengan 3)


Apabila tiba Hari Raya Korban bermakna sudah lebih setahun saya menetap di bumi Mesir yang 'powerr'.  Jikalau anda merujuk catatan saya yang lepas di sini maka bermakna saya telah merayakan Aidiladha kali kedua. Tahun ini pasti sedikit berbeza kerna saya melakukan ibadah korban. Alhamdulillah Allah kurniakan serba banyak rezeki. Takkan hendak beri secebis dari rezeki Tuhan pun kedekut.

Sekembalinya kepulangan dari Mansurah, saya bergegas melihat 'inbox' e-mail. Kemungkinan ada kiriman dari tunangan di Malaysia (hehe..). Tapi semua itu meleset, 'inbox' hanya dipenuhi notifikasi dari Facebook. Terkadang rasa berserabut juga. Lantak pi la...

Namun secara tak lansung apabila buka e-mail, saya terpandang berita luar negara yang disediakan oleh En. Yahoo. Mata saya hanya tertarik pada perkataan 'Islamist rebels'. " Haish...apa pulak ni??" Lantas saya terus membuka pautan tersebut. Di sini.

Baru-baru ini saya bersembang secara maya dengan seorang sahabat seangkatan di Russia. Menceritakan kisah serba kekurangan di sana. Mereka sentiasa dihimpit dalam usaha untuk mengamalkan Islam secara terbaik. Dengan persepsi negatif masyarakat bukan Islam dan dalam suasana mahasiswa Malaysia sendiri tidak mampu menonjolkan apa yang terbaik dari Islam. Hakikatnya ia membawa saya kepada satu kesyukuran berada di Mesir. Meski punya compang dan campingnya, namun bumi inilah bumi tarbiyah. Bumi ini bumi perjuangan!

Teringatkan Russia tidak mungkin kita akan terlepas daripada saudara kita di Chechnya. Saya turut terlarut kepada tokoh Islam di sana. Imam Syamil..Seorang Mujahid Sufi.

Biarlah musim sejuk ini panas dengan bara perjuangan. Imbas kembali perjuangan silam. Berapa banyakkah nyawa yang terkorban hanya untuk mempertahankan Islam yang kita anuti. Sedang kita belum diterjunkan dalam medan perjuangan sudah banyak yang tergadai. 
Saya sering berkata pada hati, "Engkau perlu segera menumpaskan musuhmu iaitu nafsumu. Engkau takkan ke mana-mana tanpa menewaskan dirimu sendiri. Ayuh! saudara-saudara kita menanti bangkitmu!"

Kekuatan itu pada hati. Kuat hati,kuatlah kakimu melangkah. Kata Bung HAMKA padaku, "Mahu jadi hebat pada iradat!"
Moga rahmat dan taufik Allah sentiasa melimpahi kita..
Wallahualam..

catatan-saya berbaki satu madah lagi untuk peperiksaan separuh penggal. Doakan saya..

1 ulasan:

aimi amush berkata...

comel kambing ^^
good luck ye. dapatkan keputusan cemerlang lagi!